Selasa, 15 Agustus 2017

Wanita Semakin Banyak Yang Menjadi Pengusaha Ganja dan Pelanggan

Wanita Semakin Banyak Yang Menjadi Pengusaha Ganja dan Pelanggan

Marijuana, sebagian besar, digunakan kaum laki - laki.
Film pasti mendukung stereotip itu. Ketika sampai pada gambaran ikon orang yang menggunakan ganja, ini kebanyakan adalah Klub Boy. Dua Jeffs - Spicoli dan Lebowski. Orang-orang di "Pineapple Express." Dan, tentu saja, Cheech dan Chong.

Namun jumlah pengguna ganja perempuan tumbuh, menurut penelitian dari perusahaan pengiriman ganja California, Eaze. Dan jumlah wirausahawan wanita dalam ganja terus tumbuh juga.

Wanita dan baby boomer membeli lebih banyak ganja.

Dalam sebuah laporan bahwa data tambang dari pelanggan perusahaan pada tahun 2016, Eaze menemukan bahwa pesanan dari wanita menghasilkan lompatan yang signifikan pada tahun 2016.

Eaze menawarkan pengiriman ganja medis on-demand di 100 kota di California, termasuk San Francisco dan San Jose. Mereka berjanji untuk memberikan dalam 20 menit atau kurang. Seseorang memesan ganja di Eaze setiap 30 detik sekali.


Jumlah yang meningkat adalah perempuan. Untuk laporan tersebut, Eaze menggunakan data dari 250.000 pengguna di platform online perusahaan serta survei terhadap 5.000 pelanggan.

Mereka menemukan bahwa satu dari tiga pelanggan di platform Eaze adalah wanita. Itu adalah lompatan 32 persen dari tahun lalu, saat wanita menghasilkan satu dari setiap empat pelanggan.

Mereka juga semakin tua. Jumlah Baby Boomers, baik laki-laki dan perempuan yang lahir antara tahun 1946 dan 1964, yang membeli ganja dari Eaze melonjak 25 persen pada tahun 2016. Jumlah Gen Xers (1965 sampai 1982) meningkat 8 persen. Sebaliknya, jumlah milenium (1983-1995) turun 3 persen.

Wanita menemukan peluang dalam bisnis ganja.

Sebuah artikel New York Times baru-baru ini menggambarkan bagaimana wanita pindah ke bisnis ganja melalui kisah seorang wanita California yang mencari nafkah dengan menjual tas tangan, cengkeraman dan barang-barang lainnya yang dirancang khusus untuk wanita yang lebih tua yang menggunakan ganja.

Mereka adalah "aroma-controlled," memberikan aroma untuk menutupi bau ganja.

Dia adalah salah satu dari banyak wanita berusia 50-an, 60an dan 70an yang telah memulai bisnis di industri ganja, menurut Times. CEO Arcview Group Troy Drayton mengatakan kepada Times bahwa "pasti sebuah tren" dan bahwa wanita yang lebih tua yang membuat produk berbasis ganja untuk orang yang dicintai sekarang mulai menjual produk mereka.


Industri ganja secara keseluruhan juga lebih terbuka bagi eksekutif wanita daripada industri lainnya, menurut sebuah laporan dari Marijuana Business Daily. Mereka melaporkan bahwa 36 persen posisi eksekutif dalam ganja dipegang oleh wanita, dibandingkan dengan 22 persen di industri lain.

Wanita terutama memiliki posisi lebih tinggi di laboratorium pengujian, dimana 63 persen eksekutif adalah wanita. Itu diikuti oleh "prosesor atau pembuat produk infused" (48 persen) dan layanan tambahan (40 persen).

Ikuti dispenser.com di Instagram untuk selalu mengikuti berita ganja terbaru.

2 komentar

Hehe jadi inget bob marley kalo liat daon gitu

emansipasi wanita.. :D.. tapi keblabasan :D


EmoticonEmoticon